Laman

Senin, 23 Februari 2009

OTAK MELOROT

Ku tak tahu apa yang terjadi

Pada otakku kini

Responnya lama

Udah ah jayus. Yaa, rasanya sudah tergambar jelas. Hidup gue gak terasa udah berlangsung kurang lebih 16 tahun. Udah ada empat masa sekolah yang gue lewati. TK, SD, SMP, dan SMA. Dan sekarang gue berada di masa sekolah dengan seragam yang terakhir.

Gue ceritakan hidup gue pada periode2 sekolah sebelumnya.

Taman Kanak-kanak: hidup terasa indah, gue terlepas dari mbak gue yang gede dan jahat. Bisa masuk TK ketemu temen-temen, main-main, pokoknya asik. Tapi gue merasa pas TK gue adalah anak tablo (dan nggak nyangka kadang ketabloan ini berlanjut di masa kini). Gue inget banget, masa pre-school ini kan dipenuhi lomba-lomba menyenangkan buat anak kecil. Nah, ada lomba mindahin batu gitu, yang paling cepet yang menang. Tapi, saat giliran gue lomba, gue malah jalan! Maka yang terjadi adalah gue baru ngangkat dua batu temen-temen gue udah selesai (batunya ada 5). dan di TK gue juga pernah ngalamin hal-hal memalukan such: ngompol, ee di celana. Aaah, pokoknya di TK tuh gue kayak ngerasa senang, tapi banyak juga hal yang ga mau diinget. Tapi yang paling gue ga bisa lupain, gue selalu berusaha kabur dari mobil jemputan pas pulang. Soalnya gue takut sama sopirnya. Dan gue nggak nyangka, bahwa saat gue ketakutan di usia yang sekecil itu, yang masih takut nyeberang, gue sampai bela-belain kabur dan nyeberang sendirian hampir ditabrak bus.

Sekolah Dasar: Di sini, hari hari gue dimulai dengan menjadi anak biasa saja tetapi tidak terlalu bodoh juga yang selalu menulis nama bilang dari 8 dengan hanya menulis lapan haha. Tapi, memasuki kelas dua sampai kelas enam, gue gemilang! Wehee, kepedean. Alhamdulillah gue selalu masuk tiga besar. Sayang aja, ini nggak masuk syarat PMDK. Haha. Pokoknya, di SD kalo masalah otak gue kayak nggak masalah gitu deh. Yaa, kalo masih taraf sekolah aja, insya allah masih oke. Hihi.

Sekolah Menengah Pertama: Di SMP, gue mulai masuk usia setengah2. Pengen tetep kecil, tapi nggak mungkin, jadinya gitu deh. Alhamdulillah, meskipun gak pinter2 amat, gue masih tetep bisa maju dengan nilai lumayan. Tapi, gue males gitu. Cuma, dengan kegiatan sehari2 gue yang ngegosip, males2an, nonton TV, gue tetep bisa belajar dengan hasil yang lumayan oke.

Sekolah Menengah Atas: Di sinilah, hari-hari kelam mulai kulalui. Ranking melorot drastis! Gue shock gue dapet ranking 12! (mohon jangan dianggap ini pamer atau apapun, karena kamu harus baca dulu sampe selesai dan suer ini nggak ada indikasi ke arah pamer). Dan gue mulai selalu mendapat kehancuran pada pelajaran fisika. Ada apa ini Tuhan!! matematika gue juga ngepaas mulu. Dan gue selalu remedial. Gue tambah shock. Gue selalu nyoba belajar, tapi nggak masuk-masuk. Bahkan, ikutan debat juga pas diajarin gue ngertinya lama banget, yang lain udah iya iya. Pas lagi debat juga, yang lain gampang banget nemuin argumen gue kok gak dapet2?

Memasuki kelas 2, gue mutusin untuk ambil IPS. Gue gak mau makin hopeless di IPA, dan otak gue tambah gila. Tapi, di IPS gue tetep gak bisa dapet hasil memuaskan dari pelajaran Matematika!! padahal udah gampang, dan temen2 gue pada bilang mereka cuma nggak ngerjain satu, atau dua, sementara gue nggak ngerjain DELAPAN!!

Banyak juga hari-hari yang gue lalui di kepanitiaan dan saat ngobrol2 informal sama temen-temen dengan ketidak ngertian padahal itu udah jelas. Kadang, saat semua udah selesai ketawa gue baru ngerti. Kelemahan otak. Dan daya respon gue yang aneh.karet dilempar smenit lalu, gue sadarnya 1 menit kemudian.

Gue nggak tau apa yang terjadi, tapi yang terpikir saat ini adalah apa gue mengalami kerusakan saraf otak? Sehingga daya respon serta daya tangkap gue terhadap pelajaran melemah. Terutama pelajaran hitung dan yang pas cerita-cerita gitu kalo lagi ngobrol. Gimana masa depan gue ya? Aduh.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar